Menu

Mode Gelap
Hindari Makanan dan Minuman Ini Saat Berkendara Jarak Jauh Perbedaan Wartawan dan Reporter Bentrok Brimob dengan TNI AL di Sorong, Kapolda Papua Barat Imbau Agar Tak Terprovokasi Korlantas Tambah Safety Car Hingga Perketat Pembatas Jalan di Jalur Contraflow Arus Balik Lebaran 2024 Penerapan WFH Maksimal 50 Persen Bagi ASN pada 16-17 April, Begini Aturannya

NEWS · 20 Mar 2024 19:02 WIB ·

Menko Polhukam Ajak Media Cegah Berita Hoaks


Menko Polhukam Ajak Media Lawan Berita Hoaks. (Dok: Istimewa) Perbesar

Menko Polhukam Ajak Media Lawan Berita Hoaks. (Dok: Istimewa)

KONTEKSBERITA.com – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Hadi Tjahjanto mengajak insan pers untuk bersama-sama mencegah penyebaran informasi hoaks guna menjaga situasi kondusif di tanah air.

Pernyataan tersebut disampaikan oleh Hadi setelah memimpin rapat koordinasi terkait pengamanan informasi dan komunikasi pasca pemungutan suara Pemilihan Umum (Pemilu) Tahun 2024, di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Polhukam, Jakarta, pada hari Selasa (19/03/2024).

“Saya juga mengimbau kepada rekan-rekan media untuk menyampaikan narasi yang baik dan menyejukkan. Kami juga mengajak rekan-rekan media untuk bersama-sama menangkal informasi palsu atau hoaks guna menjaga kondusivitas yang telah kita bangun,” ujarnya.

Menteri Polhukam menjelaskan bahwa dalam rapat tersebut dibahas beberapa isu terkait situasi politik dan keamanan terkini, khususnya dalam ruang publik tentang pemilu dan pasca pemungutan suara.

“Saya mendapatkan laporan dari berbagai pihak tentang langkah-langkah antisipasi yang telah diambil. Langkah-langkah tersebut bertujuan untuk mencegah informasi yang tidak benar yang beredar di media massa maupun media sosial agar tidak mengganggu situasi kondusif yang telah tercipta,” imbuhnya.

Hadi juga mengajak semua pihak untuk terus menjaga situasi politik dan keamanan di dalam negeri agar tetap kondusif.

“Saat ini, situasinya kondusif dan aman. Oleh karena itu, kita harus terus menjaga situasi tersebut hingga berakhirnya tahapan Pemilu 2024,” tandasnya.

Sementara itu, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie Setiadi mengungkapkan bahwa pihaknya telah melakukan penghapusan atau “take down” terhadap 1.971 informasi bohong atau hoaks terkait Pemilu 2024. Data tersebut terkumpul dari tanggal 17 Juni 2023 hingga 18 Maret 2024.

“Jumlah penyebaran hoaks mencapai 3.235, di mana 1.970 di antaranya telah kita “take down”. Yang menjadi pertanyaan adalah sisanya, di mana? Itu kami tandai sebagai hoaks. Itu merupakan hoaks yang tidak perlu dihapus, hanya ditandai karena judul dan isinya tidak masuk akal,” ungkap Budi.

 

Editor: Uje

*Update Berita Lainnya di Google News.

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Bentrok Brimob dengan TNI AL di Sorong, Kapolda Papua Barat Imbau Agar Tak Terprovokasi

15 April 2024 - 10:29 WIB

Bentrok Brimob dengan TNI

Korlantas Tambah Safety Car Hingga Perketat Pembatas Jalan di Jalur Contraflow Arus Balik Lebaran 2024

14 April 2024 - 13:18 WIB

Contraflow Arus Balik Lebaran

Penerapan WFH Maksimal 50 Persen Bagi ASN pada 16-17 April, Begini Aturannya

14 April 2024 - 10:54 WIB

WFH

Puncak Arus Balik Lebaran 2024 Diprediksi Pada Minggu dan Senin

13 April 2024 - 23:23 WIB

Arus Balik Lebaran

Libur Lebaran, Go Wet Waterpark Grand Wisata dan Theatre Keong Emas TMII Ramai Pengunjung

13 April 2024 - 16:31 WIB

Go Wet Waterpark Grand Wisata

Puspom TNI Identifikasi Mobil Fortuner Pelat TNI yang Tabrak Mobil Wartawan

13 April 2024 - 11:28 WIB

Fortuner Pelat TNI
Trending di NEWS