Menu

Mode Gelap
Berhadiah Rp500 Juta, Sekretaris Dinas LH Kabupaten Bekasi Berikan Tips Lomba Kampung Bersih Relawan Barisan Mas Gibran (BMG) Usulkan 12 Menteri dan Wamen Milenial Kabinet Prabowo-Gibran Proyek Pengurugan Perum Villa Setu Wangi Dikomplain Warga Lakukan Pengawasan Coklit Data Pemilih, Panwaslucam Setu Optimistis Sukses Polisi Tangkap Bandar Chip Slot Royal Dream

FEATURED · 11 Mar 2024 07:57 WIB ·

Sejarah dan Makna Tradisi Munggahan Menyambut Ramadhan


Ilustrasi Tradisi Munggahan Menyambut Bulan Suci Ramadhan. (Dok: Istimewa) Perbesar

Ilustrasi Tradisi Munggahan Menyambut Bulan Suci Ramadhan. (Dok: Istimewa)

KONTEKSBERITA.com – Tradisi Munggahan merupakan salah satu tradisi yang lazim dijumpai di berbagai daerah di Indonesia, khususnya di Jawa.

Tradisi ini sering dilakukan sebagai bagian dari persiapan menjelang bulan Ramadan atau sebagai rangkaian perayaan Idul Fitri.

Meskipun ada variasi dalam pelaksanaannya di setiap daerah, tradisi Munggahan memiliki makna yang dalam bagi masyarakat Indonesia.

Sejarah Singkat

Bahwa Munggahan sering diartikan sebagai tanda kedatangan bulan Ramadan.

Pengertian kata “Munggah” secara tersirat mengacu pada proses transformasi menuju kebaikan dari bulan Sya’ban ke bulan Ramadan.

Selain itu, Munggahan juga dapat dimaknai sebagai perjalanan menuju ke tempat yang lebih tinggi, yang melambangkan pencapaian spiritual yang lebih mulia saat memasuki bulan Ramadan sebagai bulan keberkahan.

Secara tradisional, Munggahan dilakukan sebagai bentuk syukur atas keselamatan dan keberkahan yang diberikan oleh Tuhan pada bulan Ramadan atau setelah perayaan Idul Fitri.

Sejarah Munggahan juga terkait dengan konsep gotong royong dan solidaritas sosial.

Masyarakat saling membantu dalam persiapan dan pelaksanaan Munggahan, menciptakan ikatan yang erat di antara mereka.

Pelaksanaan Tradisi

Pelaksanaan tradisi Munggahan biasanya melibatkan berbagai persiapan seperti memasak hidangan khas, membersihkan rumah, dan menyambut tamu-tamu dari keluarga dan tetangga.

Hidangan yang disiapkan untuk Munggahan biasanya beragam, mulai dari nasi kuning, lauk-pauk, hingga jajanan tradisional.

Puncak acara Munggahan adalah saat masyarakat berkumpul untuk bersama-sama menikmati hidangan yang telah disiapkan.

Selama acara, mereka berdoa bersama untuk memohon keselamatan dan berkat dari Tuhan, serta mengucapkan terima kasih atas rezeki yang diberikan.

Makna dan Signifikansi

Tradisi Munggahan memiliki makna yang mendalam bagi masyarakat Indonesia.

Selain sebagai bentuk syukur atas berkah yang diberikan, Munggahan juga mencerminkan nilai-nilai solidaritas, kerjasama, dan kebersamaan di dalam masyarakat.

Melalui tradisi ini, terjalinlah hubungan yang harmonis antara sesama anggota masyarakat.

Selain itu, Munggahan juga menjadi momen untuk merajut kembali tali silaturahmi di antara keluarga, kerabat, dan tetangga.

Pertemuan di acara Munggahan memperkuat ikatan emosional dan sosial di antara mereka, menciptakan atmosfer kebersamaan dan kehangatan yang berkesan.

Kesimpulan

Tradisi Munggahan bukan hanya sekadar ritual atau kegiatan sosial, tetapi juga merupakan cerminan dari kearifan lokal dan kekayaan budaya Indonesia.

Dengan melanjutkan dan merayakan tradisi ini, masyarakat Indonesia dapat mempertahankan warisan budaya yang berharga dan memperkuat hubungan antar sesama.

Tradisi Munggahan mengajarkan kita untuk selalu bersyukur, saling berbagi, dan mempererat tali persaudaraan di dalam masyarakat.

 

Editor: Uje

*Update Berita Lainnya di Google News.

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Karakter Orang yang Suka Warna Hitam, Ternyata Ini!

15 Juli 2024 - 07:15 WIB

Karakter Orang Suka Warna Hitam

Keutamaan Sedekah Subuh, Amalan Pagi yang Penuh Berkah

14 Juli 2024 - 23:57 WIB

Kautamaan Sedekah Subuh

Jika Istri Tidak Sholat, Apakah Suami Ikut Menanggung Dosa?

12 Juli 2024 - 08:00 WIB

Istri Tidak Sholat

Apa itu Teknologi AI? Definisi dan Jenisnya

11 Juli 2024 - 20:18 WIB

Apa Itu Teknologi AI

Makna dan Tradisi Memperingati Tahun Baru Islam Indonesia

6 Juli 2024 - 15:04 WIB

Tahun Baru Islam

Kelebihan dan Kekurangan Kendaraan Listrik

4 Juli 2024 - 23:33 WIB

Kendaraan Listrik
Trending di AUTOMOTIVE