Menu

Mode Gelap
Proyek Pengurugan Perum Villa Setu Wangi Dikomplain Warga Lakukan Pengawasan Coklit Data Pemilih, Panwaslucam Setu Optimistis Sukses Polisi Tangkap Bandar Chip Slot Royal Dream Pemkab Bekasi Gelar Sosialisasi Lomba Kampung Bersih di Desa Simpangan Cikarang Utara Penghargaan Diberikan kepada Abang Mpok Kota Bekasi 2024 Pada Apel Pagi di Plaza Pemkot Bekasi

HEALTH · 21 Jan 2024 14:51 WIB ·

Waspada! 5 Jenis Penyakit Ini Belum Memiliki Obatnya di Indonesia


Ilustrasi Penelitian/Pengobatan. (Dok: Istimewa) Perbesar

Ilustrasi Penelitian/Pengobatan. (Dok: Istimewa)

KONTEKSBERITA.com – Indonesia, seperti banyak negara lain, menghadapi tantangan besar dalam penanganan beberapa jenis penyakit yang belum memiliki obat yang efektif.

Meskipun kemajuan medis terus berlangsung, beberapa kondisi kesehatan tetap menjadi misteri dan memerlukan penelitian lebih lanjut.

Berikut adalah beberapa penyakit umum yang masih belum memiliki obat yang memadai di Indonesia:

1. Fibrosis Paru

Fibrosis paru adalah kondisi di mana jaringan paru mengalami penggantian oleh jaringan ikat (fibrosis), menyebabkan paru-paru menjadi kaku dan sulit berfungsi.

Ini dapat menghambat pertukaran oksigen dan menyebabkan kesulitan bernapas.

Penyebabnya dapat bervariasi, termasuk paparan asap rokok, polusi udara, atau infeksi paru kronis.

Penyakit paru-paru ini ditandai oleh pembentukan jaringan parut yang menghambat fungsi normal paru-paru.

Meskipun ada beberapa terapi untuk meredakan gejala, obat yang dapat menyembuhkan fibrosis paru masih menjadi tantangan.

2. Penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang memengaruhi fungsi otak, menyebabkan gangguan pada memori, pemikiran, dan perilaku.

Progresif dan tidak dapat disembuhkan, penyakit ini biasanya terjadi pada usia lanjut dan dapat menghambat kemampuan sehari-hari seseorang.

Lesi otak dan penumpukan plak protein abnormal seperti beta-amyloid adalah ciri khas Alzheimer.

Gejala meliputi kebingungan, kesulitan berbicara, dan perubahan kepribadian.

Dengan populasi yang menua, kasus penyakit Alzheimer semakin meningkat.

Sayangnya, hingga saat ini, belum ada obat yang dapat memperlambat atau menyembuhkan penyakit ini secara efektif.

3. Kanker Pankreas

Kanker pankreas adalah pertumbuhan sel-sel ganas di pankreas, organ yang menghasilkan enzim pencernaan dan insulin.

Gejalanya mungkin tidak terlihat hingga stadium lanjut, membuatnya sulit dideteksi secara dini.

Faktor risiko termasuk usia, riwayat keluarga, merokok, dan obesitas. Pengobatan melibatkan kombinasi operasi, kemoterapi, dan radioterapi.

Prognosisnya sering kali buruk karena sering terdeteksi pada tahap lanjut.

Kanker pankreas seringkali sulit dideteksi pada tahap awal dan seringkali resisten terhadap berbagai jenis pengobatan.

Pencarian untuk menemukan terapi yang efektif terus berlanjut.

4. Infeksi HIV/AIDS

Infeksi HIV (Human Immunodeficiency Virus) menyebabkan AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome).

Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh, melemahkan kemampuannya untuk melawan infeksi dan penyakit lain.

Penularan umumnya melalui kontak langsung dengan darah, cairan tubuh tertentu, atau hubungan seksual tanpa perlindungan.

Tanpa pengobatan, HIV dapat berkembang menjadi AIDS, yang ditandai dengan kerusakan sistem kekebalan yang parah.

Meskipun terdapat terapi antiretroviral yang dapat memperlambat perkembangan HIV, hingga kini belum ada vaksin atau obat yang dapat sepenuhnya menyembuhkan infeksi ini.

5. Penyakit Autoimun Jarang

Penyakit autoimun jarang adalah kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh, menyebabkan gangguan yang jarang terjadi.

Contohnya termasuk sindrom Goodpasture, dermatomiositis, atau sindrom Stiff Person. Karena jarang terjadi, diagnosis dan pengelolaannya dapat menjadi tantangan.

Beberapa penyakit autoimun jarang seperti lupus, sklerosis ganda, dan vasculitis seringkali sulit diobati dengan obat-obatan konvensional, dan perlu penelitian lebih lanjut untuk menemukan pendekatan yang lebih efektif.

Upaya penelitian dan kolaborasi antara lembaga kesehatan, pemerintah, dan sektor swasta menjadi kunci dalam mengatasi tantangan ini.

Peningkatan investasi dalam riset medis dan pengembangan obat diharapkan dapat membuka jalan untuk penemuan solusi yang lebih efektif dalam menghadapi berbagai penyakit yang masih sulit diatasi di Indonesia.

 

Editor: Uje

*Update Berita Terbaru di Google News.

Artikel ini telah dibaca 56 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Bagaimana Cara Hidup Tenang untuk Kesejahteraan Emosional?

2 Juli 2024 - 15:44 WIB

Cara Hidup Tenang

Sering Kesemutan Pada Kaki, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

31 Mei 2024 - 21:08 WIB

Kesemutan Pada Kaki

Merasa Gelisah Tanpa Sebab, Penyebab dan Cara Mengatasinya

22 Mei 2024 - 22:59 WIB

Merasa Gelisah Tanpa Sebab

Asam Urat, Apa Penyebab dan Gejala Serta Obat Alaminya

14 Mei 2024 - 14:31 WIB

Asam Urat

Menjaga Suhu Tubuh Tetap Normal Saat Cuaca Panas

3 Mei 2024 - 08:12 WIB

Menjaga Suhu Tubuh

Dampak Anak Sering Dibentak, Orang Tua Harus Tahu

30 April 2024 - 17:14 WIB

Dampak Anak Sering Dibentak
Trending di FEATURED