Menu

Mode Gelap
Hindari Makanan dan Minuman Ini Saat Berkendara Jarak Jauh Perbedaan Wartawan dan Reporter Bentrok Brimob dengan TNI AL di Sorong, Kapolda Papua Barat Imbau Agar Tak Terprovokasi Korlantas Tambah Safety Car Hingga Perketat Pembatas Jalan di Jalur Contraflow Arus Balik Lebaran 2024 Penerapan WFH Maksimal 50 Persen Bagi ASN pada 16-17 April, Begini Aturannya

NEWS · 20 Feb 2024 22:18 WIB ·

Harga Beras Makin Mahal, Jokowi Beberkan Penyebabnya


Jokowi Meninjau Stok Beras. (Dok: Istimewa) Perbesar

Jokowi Meninjau Stok Beras. (Dok: Istimewa)

KONTEKSBERITA.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan kekhawatirannya mengenai lonjakan harga beras yang signifikan belakangan ini.

Menurutnya, harga beras mengalami kenaikan secara merata di seluruh negeri karena produksi yang menurun akibat perubahan iklim ekstrim, yang berdampak pada gagal panen.

“Kita tahu harga beras di seluruh negara sekarang naik. Tidak hanya di Indonesia saja tapi di seluruh negara. Kenapa naik? Karena ada yang namanya perubahan iklim, ada yang namanya perubahan cuaca sehingga gagal panen, produksi berkurang sehingga harganya jadi naik,” kata Jokowi.

Dalam kunjungannya di Gedung Kawasan Pertanian Terpadu, Kota Tangerang Selatan, Banten, Senin (19/2/2024), Jokowi menyatakan bahwa pemerintah telah memberikan bantuan beras kepada masyarakat untuk meringankan dampak kenaikan harga.

Sebanyak 22 juta keluarga telah menerima bantuan beras seberat 10 kilogram.

Berdasarkan data dari Panel Harga Badan Pangan Nasional (Bapanas), harga rata-rata beras medium saat ini adalah Rp 14.070 per kilogram.

Harga tertinggi tercatat di Provinsi Papua Pegunungan sebesar Rp 22.250 per kilogram, sementara harga terendah terjadi di Provinsi Papua Selatan dengan harga Rp 11.800 per kilogram.

Untuk beras premium, harga rata-ratanya nasional adalah Rp 16.110 per kilogram, dengan harga tertinggi di Papua Tengah sebesar Rp 26.670 per kilogram dan harga terendah di Provinsi Aceh sebesar Rp 14.600 per kilogram.

Di sisi lain, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) menjelaskan bahwa kenaikan harga beras disebabkan oleh penundaan panen petani akibat siklus cuaca El Nino tahun lalu.

Hal ini mengakibatkan penurunan produksi beras, yang secara otomatis meningkatkan harga jualnya.

Pemerintah telah menggelontorkan beras program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) untuk menahan atau menurunkan harga, meskipun belum banyak tersedia di pasar.

Zulhas menjelaskan bahwa beras SPHP Bulog banyak diminati karena penurunan produksi dalam negeri, yang mengakibatkan kelangkaan barang di pasaran.

 

Editor: Uje
Sumber: detikNews

*Update Berita Lainnya di Google News.

Artikel ini telah dibaca 11 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Bentrok Brimob dengan TNI AL di Sorong, Kapolda Papua Barat Imbau Agar Tak Terprovokasi

15 April 2024 - 10:29 WIB

Bentrok Brimob dengan TNI

Korlantas Tambah Safety Car Hingga Perketat Pembatas Jalan di Jalur Contraflow Arus Balik Lebaran 2024

14 April 2024 - 13:18 WIB

Contraflow Arus Balik Lebaran

Penerapan WFH Maksimal 50 Persen Bagi ASN pada 16-17 April, Begini Aturannya

14 April 2024 - 10:54 WIB

WFH

Puncak Arus Balik Lebaran 2024 Diprediksi Pada Minggu dan Senin

13 April 2024 - 23:23 WIB

Arus Balik Lebaran

Libur Lebaran, Go Wet Waterpark Grand Wisata dan Theatre Keong Emas TMII Ramai Pengunjung

13 April 2024 - 16:31 WIB

Go Wet Waterpark Grand Wisata

Puspom TNI Identifikasi Mobil Fortuner Pelat TNI yang Tabrak Mobil Wartawan

13 April 2024 - 11:28 WIB

Fortuner Pelat TNI
Trending di NEWS